Cerita Sex The PE Teacher – Part 24

Cerita Sex The PE Teacher – Part 24by adminon.Cerita Sex The PE Teacher – Part 24The PE Teacher – Part 24 CHAPTER 15 The Revelation Kami sampai juga di Bandung sekitar pukul tiga pagi. Ga seperti biasanya, Nita dan Gaban keliatan lebih diem sepanjang perjalanan pulang.. Mungkin kecapean aja kali ya.. Aku dibekali banyak sekali oleh oleh untuk Tante Nanik, Kata Ibuku buat salam perkenalan.. Eiya.. ada sedikit perubahan juga […]

multixnxx-OPEN INVITATION- FIND THE PEARL and WIN A -11 multixnxx-OPEN INVITATION- FIND THE PEARL and WIN A -13 multixnxx-OPEN INVITATION- FIND THE PEARL and WIN A -14The PE Teacher – Part 24

CHAPTER 15

The Revelation

Kami sampai juga di Bandung sekitar pukul tiga pagi.
Ga seperti biasanya, Nita dan Gaban keliatan lebih diem sepanjang perjalanan pulang..

Mungkin kecapean aja kali ya..

Aku dibekali banyak sekali oleh oleh untuk Tante Nanik,
Kata Ibuku buat salam perkenalan..

Eiya.. ada sedikit perubahan juga yang kulihat dari diri Ibuku..
Mungkin dia lagi seneng aja baru ketemu anaknya yang emang ngangenin.. hehehe!
Abisnya senyum senyum mulu..

Aku pamit hanya kepada Ibuku..
Papih masih mendengkur di kamarnya..

Aku ga nyangka bisa se gampang ini situasi yang kuhadapi di rumah..
Bayanganku adalah Perang Dunia ke 3 dengan Ayahku yang emang terkenal keras..
Tampaknya aku yang terlalu berburuk sangka dengan mereka..

Aku sengaja hanya mengantar Nita sampai ke Teras, bibinya yang menunggu didepan
Om Kumis dan Tante Nanik pasti masih tidur..

Sesampainya di kos kusempatkan berbaring sebentar lalu kulihat hapeku..
Sengaja ku silent suaranya biar ga ganggu weekendku dengan Nita..

BBM dari Teh Indri.. belom juga aku baca, kepalaku dah ngeres..
Bu Linda.. wah gawat ini pasti isinya..
dan yang terakhir ada permintaan invite.. hmm siapa ya..

Kubuka dulu invite itu.
Alisya P. Wijaya…
Damn.. darimana tuh anak dapet pinku!
wah ni pasti orang admin disogok nih..

Lalu kubuka BBM dari Teh Indri..
Ada 2 gambar yang kuterima..

Gambar pertama, dia lagi selfie dengan dapur sebagai backgroundnya..
tampak anak anak dan suaminya di belakangnya sedang makan..
Yang ga biasa dari poto itu adalah,
dia membiarkan satu payudaranya terbuka sambil tersenyum nakal ke kamera!

Itu.. gimana caranya bisa gitu.. damn..

Gambar kedua sepertinya diambil disebuah supermarket
Ada banyak rak yang berjejer di background
Tidak ada wajah yang terlihat..
Yang ada hanya gambar payudaranya close-up dikeluarkan dari balik kemeja putih ketat!

“Kamu ga akan dapet yang begini di Bekasi..”

Kata kata itu membuatku merinding mengingat kembali bagaimana bisa berubahnya aku apabila sedang bertemu dengan Teh Indri..

Seolah olah kami saling membangunkan monster yang diam diam hidup di dalam kami..

Sedikit ragu aku saat akan membuka BBM dari Bu Linda..
Pasti bakal marah dah..

“Mr. Riki.. saya sepenuhnya mengerti apabila Mr. Riki merasa kalo kami sedang berusaha menipu atau was was dengan kami

Saya cuma meminta Anda untuk dateng ke rumahku untuk ngobrol sekali lagi dengan suami saya.. please..”

kututp hapeku lalu menimbang nimbang permintaan dari Bu Linda..
Kubalas pesan dari Bu Linda..

Sambil menyeruput kopi item, aku menyiapkan alat alat yang akan aku bawa..
Oiya nanti siang.. mau main ke tempat kerja Nita..
Buru buru kuselipkan parfum andalan lalu meluncur ke sekolah walau tersendat sendat.

****

Jam 9.15 adalah jadwal kelasnya Alisya..
Kulihat workplan aku seminggu ini adalah gymnastics!

Dengan wajah berseri seri aku berjalan ke arah gedung olahraga,
Disana cewe cewe remaja dengan badan wanita dewasanya yang sudah matang sebelum waktunya..

Alisya seperti biasa selalu dikerubutin dayang dayang..

Menu hari itu adalah Handstand..

Setiap murid kuperintahkan berpasang pasangan agar ada yang menjaga apabila pasangannya terjatuh..

Alisya dengan sangat kebetulan tidak memiliki pasangan!
Akhirnya aku mendekati Alisya yang sudah bersender di tembok deket pintu keluar..

Kaos olahraganya sudah turun karena posisinya yang jungkir balik..
Bra berukuran sedang dengan corak belang yang sangat memancing itu sangat bikin si otong menanggung kentang

“Paaaak sinii! Da ga kuat ni tangannya!

Posisiku yang berhadap hadapan jadi persis kayak angka 69..

“Oiya Om, kemaren ga jadi yah ketemu Tante di sheraton?”

Aku masi ngiler terpesona melihat toket yang malu malu kucing

“Oh.. gajadi Sya, iya tadinya mau ketemuan juga bareng suaminya tapi gw ada keperluan penting di rummah.. harus ketemu Bo.nyok..”

“Eh bntar Sya.. ko lo tau kalo gw mo ketemuan??

Celananya yang ketat itu memperlihatkan belahan pussy yang hmmm…”

“Yataulah Pak,
Ms. Linda itu kan Tante kandung saya pak.”

End of 1st Act

Author: 

Related Posts